Bea Meterai Jadi Rp10.000 Tahun Depan, DikenakanTarif Tunggal dengan Masa Transisi

JAKARTA, 123berita.com – Undang-Undang (UU) Bea Meterai telah disahkan pada Selasa (29/09/2020) di DPR. Mulai 2021, bea meterai akan dikenakan tarif tunggal Rp10.000.

“Sekarang UU bea meterai ini tarifnya hanya satu, Rp10.000,” kata Direktur Jenderal Pajak (Dirjen Pajak), Suryo Utomo pada acara Media Briefing Bersama Dirjen Pajak, Rabu, (30/09/2020) secara virtual.

Namun, ada masa peralihan atau masa transisi bea meterai lama bernominal Rp3000 dan Rp6000 ke tarif baru pada tahun depan.

“UU bea meterai baru berlaku 1 Januari 2021. Jadi, tahun 2020 masih menggunakan UU bea meterai yang lama. Transisi memang untuk menghabiskan stok meterai yang belum terpakai, kami berikan ruang. Karena bea meterai kadang seperti kita, beli sekarang, tapi belum (tentu/belum tahu kapan) digunakan. Jadi, satu tahun penuh kita berikan transisi,” papar Suryo Utomo.

Tujuan tarif tunggal bea meterai tunggal ini, pertama adalah memberikan kesetaraan antara dokumen kertas dan elektronik. Kedua, memberikan keberpihakan kepada masyarakat dan usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) dengan tarif relatif terjangkau.

Selain itu, pengenaan bea meterai hanya dokumen bernominal uang di atas Rp5 juta, sedangkan di bawah Rp5 juta tidak dikenakan.

“Dokumen yang mencantumkan uang hanya dokumen yang berisi jumlah uang di atas Rp5 juta. Jadi, satu sisi ada kenaikan tarif, tapi di sisi lain ada dokumen-dokumen tertentu yang bernilai uang ini sampai dengan Rp5 juta tidak dikenai bea meterai,” jelas Suryo Utomo, dilansir dari laman resmi Kementerian Keuangan RI, kemenkeu.go.id.

Terakhir, tujuannya adalah untuk penyederhanaan dan efektivitas melalui tarif tunggal dan meterai elektronik.

author
Journalist & Content Writer